Wednesday, August 31, 2011

Dewi bersabarlah

Dewi itu..
Sangatlah kasihan..dari kecil lagi sudah diuji dengan kehilangan orang yang paling rapat dengannya. Walaupun tidak mengenal ibu kandungnya..namun seusianya itu dapat membezakan kasih sayang ibu kandung dengan Mama. Ya, dewi perlu mengharung dugaan seumpama itu. Ibu yang rapat disisinya, ibu yang menyusukannya dengan penuh kasih dan sabar itu sampai ajalnya mengalami insiden kemalangan yang teruk dan mengelar satu lagi episod hitam sejarah kematian yang terburuk..sehingga hampir keseluruhan anggota badannya meninggalkan serpihan dan pengaliran darah yang sangat banyak didada jalan. (Masya'allah ampunilah dosa ibu suci itu). Sepasang mata kecil tetap berkelip mengharap untuk dikasihi..meminta kasih yang kebanyakan dari insan yang bergelar ibu mulia yang sangat ikhlas kepadanya memberikan kasihsayang yang sempurna. Malangnya hal demikian berlaku disebaliknya. Bersabarlah wahai dewi.. Pengkisahan nyawa ibunya tadi yang direnggut begitu sahaja oleh kenderaan pacuan 4 dan 6 roda dijalan taman melawati diketahuinya apabila dewi berusia 22 tahun semasa pembawakan anak keduanya..dan pada hari itu juga dia mengetahui bahawa ibu yang tidak adil padanya itu bukanlah ibunya yang sebenar. Dan pemalsuan dokumen kelahirannnya juga diketahui selepas dewi berurusan dengan
Pendaftaran negara. Berita pencarian keluarga disebelah ibunya berakhir apabila pertemuan semula dengan kawan rapat ibunya yang bekerja ditempat yang sama dewi bekerja. Dan disitulah jejak pencarian anak yang persis wajah ibunya ini diketahui keluarga ibunya yang mencarinya sehingga ke saluran media jejak kasih.
Dewi itu tidak kedekut walaupun pasangannya mengidam dan rajin sekali sehingga meninggalkan harta 5 anak suci yang terlalu naif. Sekali lagi diuji dengan sikap buruk pasangannya. Masjid yang mereka dirikan akhirnya roboh. Disinilah dewi tekad membesarkan anaknya bersama kembarnya yang selalu disisinya.
Pertemuan semula dewi dengan keluarga yang punya pertalian darahnya menjadi ikatan kekeluargaan yang sebenar, yang erat dan dipenuhi warna kasih sayang suci.
Dewi sangat bahagia masih lagi diberi peluang menumpang kasih sayang bersama keluarga talian darahnya. Apa yang penting dewi harus berhidup dengan baik baik. Bersabarlah dewi ada atau tidak pendamping kita tetap setia disisi tuhannya. Dan harapannya siapapun dia keadaan pastinya akan baik baik saja. Ini janji tuhan kita. Tuhan yang cukup seni maha kuasa penjaga agama sejahtera, Tuhan penjaga syurga dan neraka Tuhan penjaga waktu, takdir penjaga kitab suci agung dengan aturan pelaksana hukum hakamnya, Tuhan penjaga tanah haram serta Tuhan yang merencana sesuatu buat sekalian umatnya..ya Tuhan inilah yang punya sifat 20 dengan 99 nama indah yang unggul. Yakinilah Tuhan yang juga dipanggil kholik ini akan mengabulkan permintaan kita..insyaallah.. beroleh segalanya dengan cukup baik dan sempurna.

1 comment:

assyaffi said...

follow saya smla :)